Jumat, 02 April 2010

ASUHAN KEPERAWATAN PADA KARSINOMA TIROID

Karsinoma tiroid termasuk kelompok penyakit keganasan dengan prognosis relatif baik namun perjalanan klinisnya sukar diramalkan. Klien dengan Ca Tiroid mengalami stres dan kecemasan yang tinggi. Perawat memperoleh data dasar klien berdasarkan tingkat pengetahuannya mengenai penyakit, coping skills dan dari hubungan keluarga. Perawat menganjurkan klien untuk mengungkapkan rasa takutnya dan mendiskusikan penyakitnya.

Gambaran Histologis
Menurut WHO, tumor epitel maligna tiroid dibagi menjadi:
1. Karsinoma Folikuler.
2. Karsinoma Papilar.
3. Karsinoma Medular.
4. Karsinoma berdiferensiasi buruk (Anaplastik).
5. Lain-lain.
Menurut Mc Kenzi (1971), ada 4 tipe jaringan karsinoma tiroid yang berbeda yang dipakai untuk pelaksanaan sehari-hari, yaitu:
1. Karsinoma Tiroid Papilar.
2. Karsinoma Tiroid Folikular.
3. Karsinoma Tiroid Medular.
4. Karsinoma Tiroid Anaplastik.
Manifestasi klinik awal dari karsinoma tiroid adalah berbentuk menyendiri dan suatu nodul dikelenjar tiroid yang tidak menimbulkan rasa sakit. Tanda dan gejala tambahan tergantung pada ada tidaknya metastase serta lokasi metastase (penyebaran sel kanker) itu sendiri.

1. KARSINOMA PAPILAR
Merupakan tipe kanker tiroid yang sering ditemukan, banyak pada wanita atau kelompok usia diatas 40 tahun. Karsinoma Papilar merupakan tumor yang perkembangannya lambat dan dapat muncul bertahun-tahun sebelum menyebar ke daerah nodes limpa. Ketika tumor terlokalisir di kelenjar tiroid, prognosisnya baik apabila dilakukan tindakan Tiroidektomi parsial atau total.
2. KARSINOMA FOLIKULAR
Terdapat kira-kira 25 % dari seluruh karsinoma tiroid yang ada, terutama mengenai kelompok usia diatas 50 tahun. Menyerang pembuluh darah yang kemudian menyebar ke tulang dan jaringan paru. Jarang menyebar ke daerah nodes limpa tapi dapat melekat/menempel di trakea, otot leher, pembuluh darah besar dan kulit, yang kemudian menyebabkan dispnea serta disfagia. Bila tumor mengenai “The Recurrent Laringeal Nerves”, suara klien menjadi serak. Prognosisnya baik bila metastasenya masih sedikit pada saat diagnosa ditetapkan.
3. KARSINOMA MEDULAR
Timbul di jaringan tiroid parafolikular. Banyaknya 5 – 10 % dari seluruh karsinoma tiroid dan umumnya mengenai orang yang berusia diatas 50 tahun. Penyebarannya melewati nodes limpa dan menyerang struktur di sekelilingnya. Tumor ini sering terjadi dan merupakan bagian dari Multiple Endocrine Neoplasia (MEN) Tipe II yang juga bagian dari penyakit endokrin, dimana terdapat sekresi yang berlebihan dari kalsitonin, ACTH, prostaglandin dan serotonin.
4. KARSINOMA ANAPLASTIK
Merupakan tumor yang berkembang dengan cepat dan luar biasa agresif. Kanker jenis ini secara langsung menyerang struktur yang berdekatan, yang menimbulkan gejala seperti:
- Stridor (suara serak/parau, suara nafas terdengar nyaring)
- Suara serak
- Disfagia
Prognosisnya jelek dan hampir sebagian besar klien meninggal kira-kira 1 tahun setelah diagnosa ditetapkan. Klien dengan diagnosa karsinoma anaplastik dapat diobati dengan pembedahan paliatif, radiasi dan kemoterapi.

Gambaran Klinis
Kecurigaan klinis adanya karsinoma tiroid didasarkan pada observasi yang dikonfirmasikan dengan pemeriksaan patologis dan dibagi dalam kecurigaan tinggi, sedang dan rendah. Yang termasuk kecurigaan tinggi adalah:
- Riwayat neoplasma endokrin multipel dalam keluarga.
- Pertumbuhan tumor cepat.
- Nodul teraba keras.
- Fiksasi daerah sekitar.
- Paralisis pita suara.
- Pembesaran kelenjar limpa regional.
- Adanya metastasis jauh.
Kecurigaan sedang adalah:
- Usia <> 60 tahun.
- Riwayat radiasi leher.
- Jenis kelamin pria dengan nodul soliter.
- Tidak jelas adanya fiksasi daerah sekitar.
- Diameter lebih besar dari 4 cm dan kistik.
Kecurigaan rendah adalah: tanda atau gejala diluar/selain yang disebutkan diatas.
Secara klinis karsinoma tiroid dibagi menjadi kelas-kelas, yaitu:
I. Infra Tiroid.
II. Metastasis Kelenjar Limpa Leher.
III. Invasi Ekstra Tiroid.
IV. Metastasis Jauh.
Gejala klinis yang dijumpai dapat berupa penekanan organ sekitar, gangguan dan rasa sakit waktu menelan, sulit benafas, suara serak, limfadenopati leher serta dapat terjadi metastasi jauh. Paling sering ke paru-paru, tulang dan hati.

Penatalaksanaan
1. Operasi (Tiroidektomi).
2. Radiasi internal/eksternal.
3. Kemoterapi.
4. Hormonal.
5. Lain-lain.

Evaluasi
Dilakukan dengan pemeriksaan sidik seluruh tubuh, dikombinasi dengan pemeriksaan kadar tiroiglobulin (Tg) serum secara berkala pada 3-6 bulan pertama. Tg dipengaruhi oleh TSH dan cenderung meningkat bila masih ada sisa kelenjar tiroid. Kadar Tg kurang dari 1 ng ml selama hormon dihentikan, menunjukkan terapi ablasi telah berhasil. Tg dianggap sebagai pertanda karsinoma tiroid yang cukup sensitif tetapi tidak spesifik. Pemeriksaan kadar kalsitonin untuk karsinoma medular merupakan petunjuk adanya metastasis.
Evaluasi berkala sangat penting karena karsinoma tiroid yang sudah dinyatakan berhasil ablasinya ternyata setelah 5-10 tahun proses keganasan bisa timbul kembali. Dianjurkan kontrol 1 tahun untuk 5 tahun pertama setelah dinyatakan ablasi total berhasil, kemudian tiap 2 tahun sekali.

Laboratorium dan Radiologi
- DL
- SGOT
- SGPT
- BSH
- > 40 tahun EKG
- Foto Servikal  Foto Thoraks
- BMR (Basal Metabolic Rate)  3 hari berturut-turut pada malam hari.
- Pemeriksaan T3 dan T4.

Diagnosa Keperawatan
Diagnosa Keperawatan yang mungkin timbul:
- Diagnosa Pre Operasi:
1. Ansietas berhubungan dengan faktor kurang pengetahuan tentang kejadian pra operasi dan pasca operasi, takut tentang beberapa aspek pembedahan.
Tujuan : Klien mengungkapkan ansietas berkurang/hilang.
Kriteria evaluasi: Klien melaporkan lebih sedikit perasaan gugup, mengungkapkan pe-mahaman tentang kejadian pra operasi dan pasca operasi, postur tubuh riileks.
Rencana Tindakan:
NO INTERVENSI RASIONAL
1.










2.





3.




4.









5.



Jelaskan apa yang terjadi selama periode pra operasi dan pasca operasi, termasuk test laboratorium pra op, persiapan kulit, alasan status puasa, obat-obatan pre op, aktifitas area tunggu, tinggal diruang pemulihan dan program pasca operasi. Informasikan klien bahwa obatnya tersedia bila diperlukan untuk mengontrol nyeri, anjurkan untuk memberitahu nyeri dan meminta obat nyeri sebelum nyerinya bertambah hebat.

Informasikan klien bahwa ada suara serak & ketidaknyamanan menelan dapat dialami setelah pembedahan, tetapi akan hilang secara bertahap dengan berkurangnya bengkak  3-5 hari.

Ajarkan & biarkan klien mempraktekkan bagaimana menyokong leher untuk menghindari tegangan pada insisi bila turun dari tempat tidur atau batuk.

Biarkan klien dan keluarga mengungkapkan perasaan tentang pengalaman pembedahan, perbaiki jika ada kekeliruan konsep. Rujuk pertanyaan khusus tentang pembedahan kepada ahli bedah.





Lengkapi daftar aktifitas pada daftar cek pre op, beritahu dokter jika ada kelainan dari test Lab. pre op.

Pengetahuan tentang apa yang diper-lukan membantu mengurangi ansie-tas & meningkatkan kerjasama klien selama pemulihan, mempertahankan kadar analgesik darah konstan, memberikan kontrol nyeri terbaik.





Pengetahuan tentang apa yang diper-kirakan membantu mengurangi an-sietas.



Praktek aktifitas-aktifitas pasca ope-rasi membantu menjamin penurunan program pasca operasi terkomplikasi.


Dengan mengungkapkan perasaan membantu pemecahan masalah dan memungkinkan pemberi perawatan untuk mengidentifikasi kekeliruan yang dapat menjadi sumber kekuatan. Keluarga adalah sistem pendukung bagi klien. Agar efektif, sistem pendukung harus mempunyai mekanisme yang kuat.

Daftar cek memastikan semua aktifi-tas yang diperlukan telah lengkap. Aktifitas ini dirancang untuk memas-tikan klien telah siap secara fisiologis untuk operasi dan mengurangi resiko lamanya penyembuhan.

2. Perubahan proses keluarga yang berhubungan dengan ketakutan berkaitan dengan diagnosis kanker yang baru saja diterima, masalah potensial ketidak pastian masa depan.
Tujuan:
- Klien dan keluarga dapat beradaptasi secara konstruktif terhadap krisis.
- Klien dan keluarga mampu mengkomunikasikan secara terbuka dan efektif diantara anggota keluarga.
Kriteria:
- Sering mengungkapkan perasaan terhadap perawat/dokter.
- Berpartisipasi dalam perawatan anggota keluarga yang sakit.
- Mempertahankan sistem fungsional saling mendukung antar tiap anggota keluarga.
Rencana Tindakan
NO INTERVENSI RASIONAL
1.





2.


3.





4.



5.


Bantu klien & keluarga dalam menghadapi ke-khawatiran terhadap situasi: resikonya, pilihan yang ada serta bantuan yang didapat.



Ciptakan lingkungan rumah sakit yang bersifat pribadi & mendukung untuk klien & keluarga.

Libatkan anggota keluarga dalam perawatan anggota keluarga yang sakit bila memungkin-kan.



Bantu anggota keluarga untuk mengubah ha-rapan-harapan klien yang sakit dalam suatu si-kap yang realistis.

Buatlah daftar bantuan profesional lain bila masalah-masalah meluas diluar batas-batas ke-perawatan. Klien & keluarga mengetahui segala sesuatu yang mungkin dapat menyebabkan kekha-watiran serta dapat mengatasi nya.

Klien merasa terlindungi rasa amannya.

Klien mendapat perhatian & kasih sayang dari keluarga-nya & keluarga dapat berpe-ran lebih aktif dalam merawat klien.

Harapan yang tidak realistis membuat kelurga berpikir ti-dak objektif.

Dengan mengetahui bantuan profesional diharapkan klien & keluarga dapat mencari al-ternatif & usaha lain dalam mengobati & merawat klien.

- Diagnosa Post Operasi
3. Bersihan Jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan obstruksi akibat adanya perdarahan atau edem pada tempat pembedahan, kerusakan saraf laringeal atau luka pada kelenjar paratiroid.
Tujuan:
- Paru-paru klien bersih.
- Pola nafas klien berada dalam batas normal.
- Klien dapat berbicara dengan suara biasa.
NO. INTERVENSI RASIONAL
1. Monitor tanda-tanda respiratori distres, sia-nosis, takipnea & nafas yang berbunyi.


Periksa balutan leher setiap jam pada perio-de awal post op, kemudian tiap 4 jam.

Monitor frekuensi & jumlah drainase serta kekuatan balutan.

Periksa sensasi klien karena keketatan dise-keliling tempat insisi.


Pertahankan klien dalam posisi semi fowler dengan diberi kantung es (ice bag) untuk mengurangi bengkak.

Anjurkan klien untuk berbicara setiap 2 jam tanpa merubah nada atau keparauan suara.


Kaji adanya tanda Chvostek & Trousseau.

Identifikasi adanya mati rasa.

Monitor tingkat serum kalsium.

Siapkan peralatan emergency untuk trache-ostomy, suction, oksigen, perlengkapan be-nang jahit bedah dan kalsium IV, dalam keadaan siap pakai. Memonitor & mengkaji terus-mene-rus dapat membantu untuk mende-teksi & mencegah masalah pernafas-an.






Pembedahan didaerah leher dapat menyebabkan obstruksi jalan nafas karena adanya edem post op.

Dengan mempertahankan posisi & pemberian es dapat mengurangi pembengkakan.

Kerusakan pada saraf laringeal sela-ma pembedahan tiroid dapat menye-babkan penutupan glottis.

Hipokalsemia, akibat dari kerusakan atau pemotongan kelenjar paratiroid dapat menyebabkan tetani & laringo-spasm.


Persiapan untuk gawat darurat memastikan pemberian perawatan yang cepat & tepat.


4. Nyeri berhubungan dengan tiroidektomi.
Tujuan : Nyeri berkurang/hilang.
Kriteria: Menyangkal nyeri, tidak ada rintihan, ekspresi wajah rileks.
Rencana Tindakan:
NO INTERVENSI RASIONAL
1.


2. Berikan analgesik narkotik yang diresep-kan & evaluasi keefektifannya.

Ingatkan klien untuk mengikuti tindakan-tindakan untuk mencegah peregangan pada insisi seperti:
- menyokong leher bila bergerak di tempat tidur & bila turun dari tempat tidur.
- menghindari hiper ekstensi & fleksi akut leher. Analgesik narkotik perlu pada nye-ri hebat untuk memblok rasa nyeri.

Peregangan pada garis jahitan ada-lah sumber ketidak nyamanan.
5. Resiko tinggi terhadap komplikasi berhubungan dengan tiroidektomi, edema pada dan sekitar insisi, pengangkatan tak sengaja dari para tiroid, perdarahan dan kerusakan saraf laringeal.
Tujuan: Tidak terjadi komplikasi sampai klien pulang ke rumah (hari ke-7 – 10 post op).
Kriteria : Tidak ada manifestasi dari perdarahan yang hebat, hiperkalemia, kerusakan saraf laringeal, obstruksi jalan nafas, ketidak seimbangan hormon tiroid dan infeksi.
Rencana Tindakan:
NO INTERVENSI RASIONAL
1.



















2.



















3.






4.






5.









6.
Perdarahan:
a. Pantau:
- TD, nadi, RR setiap 2x24 jam. Bila stabil setiap 4 jam.
- Status balutan: inspeksi dirasakan dibe-lakang leher setiap 2x 24 jam, kemudian setiap 8 jam setelahnya.

b. Beritahu dokter bila drainase merah terang pada balutan/penurunan TD disertai pe-ningkatan frekuensi nadi & nafas.

c. Tempatkan bel pada sisi tempat tidur & ins-truksikan klien untuk memberi tanda bila tersedak atau sensasi tekanan pada daerah insisi terasa. Bila gejala itu terjadi, kendur-kan balutan, cek TTV, inspeksi insisi, perta-hankan klien pada posisi semi fowler, beri-tahu dokter.

Obstruksi jalan nafas:
a. Pantau pernafasan setiap 2x24 jam.


b. Beritahu dokter bila keluhan-keluhan ke-sulitan pernafasan, pernafasan tidak tera-tur atau tersedak.


c. Pertahankan posisi semi fowler dengan bantal dibelakang kepala untuk sokongan


d. Anjurkan penggunaan spirometri insentif setiap 2 jam untuk merangsang pernafas-an dalam.

e. Jamin bahwa O2 & suction siap tersedia di tempat.

Infeksi luka:
a. Ganti balutan sesuai program dengan menggunakan teknik steril.

b. Beritahu dokter bila ada tanda-tanda in-feksi.

Kerusakan saraf laringeal:
a. Instruksikan klien untuk tidak banyak bi- cara.

b. Laporkan peningkatan suara serak & ke-lemahan suara.

Hipokalsemia:
a. Pantau laporan-laporan kalsium serum.



b. Beritahu dokter bila keluhan-keluhan ke-bal, kesemutan pada bibir, jari-jari/jari kaki, kedutam otot atau kadar kalsium di bawah rentang normal.

Ketidakseimbangan hormon tiroid:
a. Pantau kadar T3 & T4 serum.

b. Berikan penggantian hormon tiroid sesu-ai pesanan. Untuk mendeteksi tanda-tanda awal perdarahan.






Temuan ini menandakan perdarahan berlebihan dan perlu perhatian medis segera.

Temuan ini menandakan perdarahan berlebihan dan perlu perhatian medis segera.






Untuk mendeteksi tanda-tanda awal obstruksi pernafasan.

Temuan-temuan ini menandakan kompresi trakeal yang dapat disebab-kan oleh perdarahan, perhatian medis untuk mencegah henti nafas.

Posisi tegak memungkinkan ekspansi paru lebih penuh & membantu menu-runkan bengkak.

Pernafasan dalam mempertahankan alveoli terbuka untuk mencegah ate-lektasis.

Untuk digunakan bila terjadi kom-presi trakea.


Untuk melawan/mencegah masuknya bakteri.

Temuan ini menandakan infeksi luka & perlu terapi antibiotik.


Untuk menurunkan tegangan pada pita suara.

Perubahan-perubahan ini menunjuk-kan kerusakan saraf laringeal, dima-na hal ini tidak dapat disembuhkan.

Perubahan kadar kalsium serum ter-jadi sebelum manifestasi ketidak se-imbangan kalsium.

Temuan ini menandakan hipokalse-mia & perlunya penggantian garam kalsium.


Untuk mendeteksi indikasi awal keti-dakseimbangan hormon tiroid.

Hormon tiroid penting untuk fungsi metabolik normal.

6. Resiko tinggi terhadap penatalaksanaan pemeliharaan di rumah berhubungan dengan kurang pengetahuan tentang perawatan di rumah.
Tujuan : Klien mampu memenuhi rencana pemeliharaan dirumah.
Kriteria: Klien mengungkapkan pemahaman tentang instruksi pulang, melakukan latihan dengan benar, mengungkapkan kepuasan dengan rencana perawatan dirumah.
Rencana Tindakan:
NO INTERVENSI RASIONAL
1.



2.


3.



4. Berikan instruksi untuk latihan leher fleksi, ekstensi & latihan rotasi setelah jahitan di angkat hari ke-7.

Hubungi dokter bila ada tanda-tanda infeksi


Bila tiroidektomi total dilakukan, berikan informasi tentang obat pengganti & harus digunakan untuk sepanjang hidup.

Berikan instrumen tertulis untuk aktifitas perawatan diri, perjanjian, evaluasi & obat-obatan, klien kemudian evaluasi pemaham-an instruksi. Latihan-latihan ini untuk memban-tu mencegah kontraktur otot leher.


Terapi antibiotik untuk mengatasi infeksi.

Pemahaman hubungan antara kon-disi & terapi membantu mengem-bangkan kepatuhan klien.

Instruksi verbal mungkin mudah dilupakan.

PENGKAJIAN DATA


Nama Mahasiswa : Subhan
Tempat Praktek : Ruang Bedah A
Tanggal :23 s/d 27 April 2001

I. Identitas Klien
Nama : Nn. ULF
Umur : 21 tahun
TTL : 21 Maret 1980
Jenis kelamin : Perempuan
Alamat : Tambak Rejo Waru, Sidoarjo.
Status perkawinan : Belum Kawin
Agama : Islam
Suku : Jawa
Pendidikan : SMU
Pekerjaan : Buruh Pabrik Sepatu
Lama bekerja : 2 tahun
MRS : 18 April 2001
Keluarga terdekat : Kakak Kandung
Pendidikan : SMU
Pekerjaan : Swasta
Alamat : Tambak Rejo Waru, Sidoarjo

II. Status Kesehatan Saat Ini:
1. Alasan kunjungan ke RS: timbul benjolan sejak  3 bulan yang lalu dan benjolan makin besar.
2. Keluhan utama saat ini: suara serak, benjolan makin besar, waktu menelan terasa mengganjal.
3. Lama keluhan :  3 bulan.
4. Timbulnya keluhan: tiba-tiba, sehingga klien tidak menyadarinya
5. Faktor yang memperberat: tidak ada.
6. Upaya yang dilakukan untuk mengatasi: berobat ke poliklinik perusahaan di Sidoarjo dan dirujuk ke rumah sakit. Klien kemudian melanjutkan pengobatannya ke Poliklinik Bedah Dr. Soetomo Surabaya.
7. Diagnosa medik: Struma Uni Nodusa Non Toxica/Ca Tiroid (tanggal 18 April 2001). Tanggal 23 April klien menjalani operasi Hemi Thyroidectomy.

III. Riwayat Kesehatan Yang Lalu:
Sebelumnya klien hanya mengeluh suaranya yang berubah menjadi serak, terasa ada gangguan waktu menelan serta teraba benjolan kecil. Klien tidak mempunyai riwayat keluarga yang menderita penyakit seperti yang dialaminya kini.

IV. Pengkajian Fisik
Tanggal 23 April 2001 pukul 12.30 WIB:
TB= 147 cm, BB= 36 kg.
1. Sistem Pernafasan (B 1)
RR = 18 x/mnt, tidak ada sesak nafas, suara nafas normal.
2. Sistem Hemodinamika (B 2)
TD = 110/70 mmHg, nadi = 76 x/mnt, suhu = 36,5 oC, drain terpasang, perdarahan  10 cc, tidak ada hematom. Suara jantung vesikuler, perfusi perifer baik, turgor baik, intake-output seimbang, infus RL:D5 = 2:3.
3. Sistem Kesadaran dan Otak (B 3)
Keadaan umum baik, compos mentis, pusing masih. Klien tampak masih mengantuk, tidak ada muntah, pupil normal, orientasi baik, GCS 4 5 6.
4. Sistem Perkemihan (B 4)
BAK spontan (tanpa kateter), warna kuning jernih.
5. Sistem Pencernaan (B 5)
Puasa sampai ada bising usus dan flatus. Minum susu dan diet TKTP. Klien memiliki riwayat sakit maag. BMR dilakukan 3x (I= 13,5, II=13,2, III= 13,7).
6. Sistem Integumen dan Muskuloskeletal (B 6)
Luka post op Hemi Thyroidectomy di leher di verban dengan baik. Terjadi perda-rahan dalam bentuk rembesan luka post op pada malam hari, pukul 24.00 WIB dan pukul 03.00 WIB. Dressing dan rawat luka dilakukan 3x (tanggal 24 April 2001, pada pagi hari). Kulit leher sekitar luka operasi terlihat kemerahan dan bengkak.
V. Pengkajian Psikososial
1. Pola pikir dan persepsi: kesulitan yang dialami klien: klien merasa terganggu dengan adanya benjolan di lehernya.
2. Persepsi diri: klien khawatir benjolan yang ada di lehernya akan membesar sehing-ga ia bersedia dioperasi.
3. Suasana hati: klien merasa lega karena benjolan di lehernya sudah tidak ada lagi.
4. Hubungan/komunikasi: klien mudah diberikan penjelasan dan cepat memahami maksud dan tujuan dari penjelasan tersebut. Klien selalu didampingi oleh nenek, kakak dan teman sekerjanya.
5. Kehidupan keluarga:
- Adat istiadat yang dianut: Jawa.
- Pembuat keputusan dalam keluarga: kakak laki-laki tertua.
- Pola komunikasi: melalui perantaraan nenek. Klien setiap ingin sesuatu selalu disampaikan melalui neneknya terlebih dahulu untuk kemudian disampaikan kepada kakaknya atau kepada saudara lain yang lebih tua.
- Keuangan: memadai.

VI. Data Laboratorium dan Radiologi:
Tanggal 12 April 2001:
Patologi Anatomy (PA); kesimpulan: Thyroid, FNA.
Papillary Carsinoma Thyroid.
Tanggal 16 April 2001:
Thorax Foto:
- Cor : besar dan bentuk normal.
- Pulmo: tidak tampak proses metastase.
- Kedua sinus Phrenice Costalis tajam. Tidak tampak osteolitik dan osteoblastik pro-cess.
- Pada Trakea: trakea tampak deviasi ke kanan.
Tanggal 23 April 2001:
Laboratorium:
- Leukosit: 12,7 x 1000/UL
- Hb: 10,4 g/dl.
- PCV: 30,7.
- Diff: - SEG = 85
- Lym = 11
- Mono = 1
- LED = 24 mm/jam.

VII. Terapi/Pengobatan
Tanggal 23 April 2001:
- Injeksi Clindamycin 300 mg 3x1 hari.
- Injeksi Gentamycin 80 mg 2x1 hari.
- Injeksi Novalgin 3x1 amp.
- Injeksi Transamin 3x1 amp.
Tanggal 25 April 2001 ganti obat oral, yaitu:
- Kalnek 10 mg 3x1 tab.
- Asam Mefenamat 500 mg 3x1 tab.
- Diet TKTP.

Analisa Data
NO TGL KELOMPOK DATA KEMUNGKINAN
PENYEBAB MASALAH DIAGNOSIS
1.












2.
















3. 23/4/
2001
12.30
WIB









24/4/
2001















24/4/
2001


DS: Klien mengata-kan kepalanya pu-sing & nyeri pada daerah operasi.
DO: Hb= 10,4 g/dl.
TD= 110/80 mm Hg.
N= 72x/mnt.
RR= 18x/mnt.
Drainase=  10 cc.
Vacuum +.

DS: Klien mengata-kan nyeri waktu menelan & me-narik nafas.
DO:-Suara klien serak ketika berbicara
-RR= 20x/mnt.
-Hb= 9,8 g/dl.
-Drainase=  20 cc.
-Perdarahan pada malam hari 3x & merembes.
-Klien tampak pucat.


DS: Klien mengata-kan tubuhnya te-rasa lemah.
DO:-Muka pucat.
-Hb=9,8 g/dl.
-Bengkak & ke- merahan pada luka operasi.
-Rawat luka se-belum waktu-nya. Perdarahan.












Obstruksi akibat ada
\nya perdarahan atau edema pada tempat pembedahan, keru-sakan syaraf laringe-al atau luka pada ke-lenjar tiroid.










Infeksi luka. Komplikasi.












Bersihan ja-lan nafas ti-dak efektif.














Komplikasi. Resiko tinggi terhadap komplikasi berhubungan dengan per-darahan post op. Tiro-idektomi.





Bersihan ja-lan nafas ti-dak efektif berhubungan dengan obs-truksi akibat adanya per-darahan atau edema pada tempat pem-bedahan, ke-rusakan sya-raf laringeal atau luka pa-da kelenjar para tiroid.

Resiko tinggi terhadap komplikasi berhubungan dengan in-feksi luka.


ASUHAN KEPERAWATAN
NO TGL DIAGNOSA TUJUAN KRITERIA INTERVENSI RASIONAL IMPLEMENTASI EVALUASI
1.

































2.























3.

24/4/
2001
































24/4/
2001






















24/4/
2001 Resiko tinggi terhadap kom-plikasi berhubungan dengan perdarahan post op. Tiroidektomi.





























Bersihan jalan nafas tidak e-fektif berhubungan dengan obstruksi akibat adanya per-darahan atau edema pada tempat pembedahan, kerusa-kan saraf laringeal atau luka pada kelenjar paratiroid.
















Resiko tinggi terhadap kom
plikasi berhubungan dengan inspeksi luka. Perdarahan tidak terjadi/ berkurang selama 24 jam.





























-Pola nafas
berada da-
lam batas
normal.
-Klien dapat
bicara de-
ngan suara
biasa sela-
ma 24 jam.















Infeksi luka tidak terjadi sampai aff semua jahit-an. Tidak ada
manifestasi dari perda-rahan.






























-Paru-paru klien ber-sih.
-Obstruksi tidak terja-di.


















Tidak ada tanda-tanda infeksi. 1. Pantau:
-TD, nadi, RR setiap 24 jam/hr, bila stabil tiap 4 jam.
-Status balut
an: inspeksi tiap 2 jam, kemudian ti-ap 8 jam.

2. Beritahu dokter bila drainase me-rah terang pada balutan, penurunan TD disertai peningkatan nadi & nafas


3. Pertahan-kan klien pa-da posisi se-mi fowler/ tempatkan bantal dile-her bagian belakang un-tuk sokong- an.

1. Monitor
tanda-tanda respiratori distress, ta-kipnea nafas yang berbu-nyi.

2. Monitor
frekuensi & jumlah drai-nase serta kekuatan ba-lutan.

3. Periksa sen-sasi klien ka-rena keketat-an disekeli-ling tempat insisi.



-Ganti balutan sesuai prog-ram dengan penggunaan teknik steril.

-Beritahu dok-ter bila ada tanda-tanda infeksi.



-Anjurkan kli-en untuk
menghabis-kan diet TKTP atau makanan tambahan. Untuk men-deteksi tan-da-tanda a-wal perdarah
an.







Temuan ini menandakan perdarahan berlebihan & perlu perha-tian serta penanganan tenaga medis
dengan sege-ra.

Untuk mena-ngani beban pada leher sehingga ti-dak ekstensi & luka insisi tidak terbuka




Untuk men-deteksi &
mencegah masalah per-nafasan.










Pembedahan didaerah le-her dapat menyebabkan obstruksi ja-lan nafas ka-rena adanya edem post op

Untuk men-cegah masuk-nya bakteri.



Temuan ini menandakan infeksi luka & perlu tera-pi antibiotik.


Gizi yang cu-kup & baik dapat mem-bangun perta-hanan tubuh & dapat men-cegah infeksi serta mem-percepat ke-sembuhan.
1. Memberikan po sisi tidur semi fowler.
2. Mengukur TTV (TD, nadi, RR).
3. Inspeksi balut-an: pukul 13.25 WIB terdapat perdarahan.
4. Melapor ke perawat ruang-an/dokter.
5. Mengganti ba-lutan.
6. Memperhatikan drain/vacuum.
7. Mengambil
spesimen darah untuk pemerik-saan DL.
8. Memberikan
injeksi Transa-min.
9. Menganjurkan klien untuk me-nahan lehernya bila mau ba-ngun/duduk dari tempat tidur.





1. Memeriksa tan-
da-tanda kega-galan pernafas-an, sianosis, ta-kipnea & nafas yang berbunyi.


2. Memonitor jum lah perdarahan/ melihat selang tabung drainase lancar atau tidak


3. Memeriksa ke-adaan balutan.







1. Mengganti ba-lutan/rawat luka




2. Memberikan
injeksi Clanda-mycin 300 mg; Gentamycin 80 mg, injeksi Tran samin 1 amp.

3.Mengawasi diet klien, dihabis-kan atau tidak.
4.Menyarankan klien untuk mi-num susu.


TD= 110/70 mmHg, nadi = 80x/mnt, RR= 20x/mnt.
Perdarahan pada balutan, rem besan dari luka insisi sebelah kiri.
Leuko= 12,7x1000/UL
Hb= 9,8 g/dl
Klien boleh mobilisasi duduk.

















-Pola nafas normal, tan-da kegagal-an pernafas-an tidak ada
-Tanda Chvostek & Trousseau tidak ada.















Tidak ada tanda infeksi atau pera-dangan.





CATATAN PERKEMBANGAN

DIAGNOSA KEPERAWATAN PERKEMBANGAN
Diagnosa I:
Resiko tinggi terhadap komplikasi berhu-bungan dengan perdarahan post op. Tiroi
dektomi.































Diagnosa II:
Bersihan jalan nafas tidak efektif ber-hubungan dengan obstruksi akibat adanya perdarahan atau edema pada tempat pem-bedahan, kerusakan saraf laringeal atau luka pada kelenjar paratiroid.








Diagnosa III:
Resiko tinggi terhadap komplikasi berhu-bungan dengan inspeksi luka.














Diagnosa I:
Resiko tinggi terhadap komplikasi berhu-bungan dengan perdarahan post op. Tiroi
dektomi.












Diagnosa III:
Resiko tinggi terhadap komplikasi berhu-bungan dengan inspeksi luka.
Tanggal 24-4-2001
S: Klien mengatakan masih lemah & tadi malam lukanya berdarah merembes.
O:-Leuko 12,7x1000/UL.
-Hb= 9,8 g/dl
-TD= 110/70 mmHg
-Nadi= 80x/mnt
-Suhu= 37oC
-RR= 20x/mnt.
-Klien tampak pucat.
-Perdarahan akibat rembesan pada luka insisi masih ada.
-Drain & vacuum terpasang, perdarahan  20 cc.
A: Masalah klien belum teratasi, diagnosa diubah menjadi komplikasi berhubung
an dengan perdarahan.
P: Rencana tindakan 1,2,3 tetap diterus-kan.

Tanggal 25-4-2001
S: Klien mengatakan lukanya tidak me-rembes lagi.
O: -TD= 110/80 mmHg, Nadi= 84x/mnt, suhu= 36,7oC, klien masih tampak pu-cat.
-Perdarahan-.
-Drain & vacuum terpasang, perdarah-an  25 cc.
A: Masalah teratasi sebagian, klien masih perlu pengawasan.
P :Rencana tindakan dilanjutkan, klien bo-leh mobilisasi duduk & berjalan. Tera-pi injeksi diganti dengan oral.


S: Klien mengatakan tidak sakit lagi wak- tu menelan.
O: -RR= 18x/mnt.
-Klien tampak pucat.
-Bicara klien tidak serak.
-Tidak ada hematom.
A: Rencana teratasi.
P: Rencana intervensi tidak diteruskan.
E: Pola nafas normal, klien dapat bicara dengan suara biasa, hematom tidak ada, obstruksi tidak terjadi.


S: Klien mengatakan sekarang ia sudah boleh duduk & tubuhnya tidak terasa lemah lagi.
O: -LED= 30 mm/jam, leuko= 12,7x1.000 /UL.
-Suhu= 36,7oC
-Demam tidak ada.
-Diet diteruskan.
-Disekitar luka operasi masih tampak kemerahan.
A: Masalah teratasi sebagian.
P: Rencana intervensi diteruskan & lan- jutkan observa si tanda-tanda infeksi.
I: Melaksanakan tindakan yang telah ada.

Tanggal 26-4-2001
S: Klien mengatakan sekarang ia dapat berjalan & menyeka tubuhnya. Kepa-lanya tidak lagi terasa pusing & luka-nya tidak merembes lagi.
O: -Balutan tampak bersih.
-Drain & vacuum terpasang, perdarah-an  25 cc.
-Kemerahan sekitar luka operasi mini-mal.
A: Masalah teratasi.
P: Rencana intervensi tidak diteruskan.
E: Perdarahan tidak terjadi, drain & va-cuum dilepas. Klien boleh pulang tapi dianjurkan untuk tetap kontrol ke po-liklinik bedah.


S: -
O: -Suhu= 36,5oC.
-Tidak ada tanda peradangan.
-Luka bersih, tidak ada nanah/pus.
A: Masalah teratasi.
P: Rencana intervensi tidak diteruskan.
E: Infeksi tidak terjadi, klien boleh pulang tapi dianjurkan untuk tetap kontrol ke poliklinik bedah.


DAFTAR PUSTAKA


Carpenito, Lynda Juall. 2001. Buku Saku Diagnosa Keperawatan; Edisi 8. EGC. Jakarta.
Donna. 1995. Medical Surgical Nursing; 2nd Edition. WB Saunders.
Engram, Barbara. 1999. Rencana Asuhan Keperawatan Medikal Bedah; volume 3. EGC. Jakarta.
Mansjoer, Arif. 1999. Kapita Selekta Kedokteran; Edisi 3, Jilid 1. Media Aesculapius, FKUI. Jakarta.
Soeparman. 1999. Buku Ajar Penyakit Dalam; Jilid 1, Edisi 2. FKUI. Jakarta.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar